Home » Al-Islam » KH. Ahmad Dahlan adalah Muhammadiyah
KH. Ahmad Dahlan adalah Muhammadiyah

KH. Ahmad Dahlan adalah Muhammadiyah

Ini adalah tulisan ke tiga atau terakhir dari tulisan trilogi kami seputar buku – buku sejarah KH. Ahmad Dahlan dan seputar klaim Muhammadiyah sudah tidak orisinil seperti opini yang dibangun oleh beberapa pihak yang tidak diketahui motifnya yaitu pertama Kebohongan Buku dan yang kedua Dulu Dibenci Sekarang Dipuji . Semoga trilogi tulisan ini membuka cakrawala berpikir kita semua tentang KH. Ahmad Dahlan dan Muhammadiyah serta meneguhkan sikap kita semua untuk istiqomah di Muhammadiyah sesuai pesan KH. Ahmad Dahlan ” Kutitipkan Muhammadiyah kepada kalian “. 

Tanggapan atas Tanggapan; Sekali Lagi Mengenai Jati Diri KH. Ahmad Dahlan dan Muhammadiyah
Beberapa hari yang lalu kami membuat sebuah opini yang berisi counter tuduhan bahwa Muhammadiyah sekarang sudah menyimpang dari Muhammadiyah kyai Dahlan. Seperti yang kami perkirakan sebelumnya opini tersebut memancing polemik yang cukup menarik untuk disimak dan diikuti. ada banyak tanggapan baik pro maupun kontra terhadap opini tersebut. Namun masih ada beberapa kesalahfahaman yang sekiranya dalam tulisan ini akan kami bahas satu per satu.
 
Pertama kami tegaskan bahwa ketika kami menyebut dahulu langgar kyai Dahlan dihancurkan, kyai Dahlan dikafirkan, itu bukanlah adegan film semata. Jika kita lihat siapa saja narasumber naskah film Sang Pencerah, maka disana ada pakar-pakar yang ahli dalam sejarah Muhammadiyah. Misalnya Abdul Munir Mulkhan, Haedar Nashir dll. Kalaupun di film itu ada bumbu-bumbu yang hanya fiksi, tentu hal tersebut diletakan di adegan-adegan yang bukan pokok dari film. Misalnya adegan kyai Dahlan dan Nyai Siti Walidah naik becak sambil pegangan tangan, sepertinya hal tersebut tidak akan kita temukan di buku-buku sejarah Muhammadiyah.
 
Lalu ada yang menanggapi, yang melakukan kekerasan terhadap kyai Dahlan itu bukan NU, wong NU lahir 1926, Muhammadiyah lahir 1912 dan kyai Dahlan wafat 1923. Itu betul, kami pun tidak sebodoh itu. Hanya memang yang kami fahami NU itu ada NU kultural dan ada NU struktural. NU struktural itu adalah warga NU yang dia pun aktif di organisasi NU. Sedangkan NU kultural adalah siapapun yang mengamalkan ajaran-ajaran NU walaupun dia tidak aktif atau bahkan tidak kenal dengan organisasi NU. Mengapa di Indonesia ini dikatakan bahwa mayoritas NU? Dikarenakan yang paling banyak adalah NU kultural, walaupun mungkin secara keorganisasian Muhammadiyah lebih banyak.
 
Memang nama “NU” sendiri zaman kyai Dahlan belum ada, namun kami sengaja menggunakan istilah NU agar lebih dapat dimengerti. Dalam tulisan kami, yang dimaksud NU adalah setiap orang yang berakidah asy’ariah, bermadzhab fiqh syafi’i, dan beraliran tasawuf al ghazali atau junaid al baghdadi. Itulah yang kami maksud NU walaupun organisasi NU belum lahir dan nama NU belum ada. Memang yang dahulu berselisih faham dengan kyai Dahlan ini ya orang-orang berpemahaman seperti ini, jadi harap difahami penggunaan kata “NU” yang kami gunakan.
 
Kedua, ada yang menanggapi bahwa mungkin lebih tepat kalau kyai Dahlan itu bermadzhab Syafi’i, bukan NU. namun kami di Muhammadiyah tidak lagi bermadzhab Syafi’i. Kami di Muhammadiyah malah tidak bermadzhab atau malah bermadzhab wahabi, kata mereka. Kalau kita lihat dalam buku Pelajaran KH. Ahmad Dahlan; 7 Falsafah dan 17 Kelompok Ayat Al Quran yang ditulis oleh KRH. Hadjid murid termuda KH. Ahmad Dahlan, Kyai Dahlan menekankan pentingnya manusia mencari kebenaran dan tidak boleh semata-mata mengikuti kebiasaan. Sepanjang pengetahuan kami tidak ada satupun sumber dimana kyai Dahlan menyuruh kami mengikuti satu madzhab tertentu atau pemikiran tertentu, yang ada dalam salah satu pidatonya di kongres Muhammadiyah yang berjudul “Tali Pengikat Hidup” kyai Dahlan menyuruh kita memaksimalkan akal fikiran yang sehat dan hati suci kita dalam memahami sumber-sumber keagamaan.
 
KH. Ahmad Dahlan sepanjang sejarahnya adalah seorang yang eklektik. Apa itu eklektisme? Eklektisme adalah sikap bisa menerima kebenaran darimana pun dia datang. Hal ini sejaran dengan sebuah ungkapan, “Hikmah itu barang kaum mukmin yang hilang, maka ambilah dimanapun kamu menemukannya”. Kyai Dahlan mengaplikasikannya saat dia masuk Budi Utomo yang notabene organisasi kejawen, sampai-sampai muridnya mengeluh. Namun menanggapi hal tersebut kyai Dahlan bilang bahwa kita ini harus punya prinsip, namun jangan fanatik. Kalau zaman sekarang, kyai Dahlan itu ibarat kyai namun masuk partai sekuler, begitulah sikap kyai Dahlan zaman dahulu. Beliau masuk Budi Utomo bukan apa-apa, karena menurut kyai Dahlan ada manfaat yang bisa diambil dari Budi Utomo yaitu dalam bidang keorganisasian. 
 
Lalu kyai Dahlan pun tidak segan untuk berdialog dengan pendeta dan misionaris nasrani. Memang pada waktu itu sedang gencar nasranisasi, malah dalam suatu kesempatan Kyai Dahlan berani menantang pendeta nasrani untuk berdebat, dengan terlebih dahulu masing-masing melepas keyakinan agamanya. untuk mencari tahu mana yang benar apakah Islam atau nasrani, sayangnya si pendeta tidak hadir pada debat itu. Dalam suatu kongres Muhammadiyah kyai Dahlan pun pernah mengundang orang komunis untuk berpidato di hadapan warga Muhammadiyah. 
 
Buku-buku yang dibaca kyai Dahlan pun dan guru-guru beliau pun tidak hanya satu aliran. Beliau membaca al Ghazali, Imam syafii, Muhammad bin Abdul Wahhab, Muhammad Abduh, Rasyid Ridha dll. Hal ini membentuk pemahamannya yang luas. Beliau tidak pernah menyuruh kita hanya membaca buku-buku tertentu dan melarang membaca buku lain karena takut kafir. Kyai Dahlan dalam konteks waktu itu tidak mau menulis kitab, dia merasa bahwa waktu itu sudah terlalu banyak kitab yang membuat orang jadi mengandalkan kitab dan lupa menggunakan akal, padahal pintu ijtihad tidak pernah tertutup.
 
Kyai Dahlan adalah seorang yang berprinsip, namun eklektik dan inklusif. Sehingga ketika ada sebagian dari saudara kita berfikiran, kyai Dahlan mengamalkan madzhab Syafi’i. maka kyai Dahlan akan memaksa warga Muhammadiyah untuk sampai kiamat bermadzhab syafi’i seperti beliau, hal itu menurut kami kurang tepat. Kalaupun kyai Dahlan bangun dari kubur, lalu melihat Muhammadiyah sekarang, lalu melihat ada praktik ibadah yang berbeda, kyai Dahlan tidak akan marah-marah gak jelas. Namun terlebih dahulu alasannya, lalu saat kami menjelaskan alasannya, dia pun pasti akan menerima dan tidak segan mengubah prakteknya saat memang argumentasi kuat.
 
Ketiga, tanggapan-tanggapan yang kami terima membuat kami semakin sadar betapa sebagian kawan-kawan sangat benci dengan “wahabi”. Sebenarnya apa sih wahabi itu? dan apakah Muhammadiyah itu wahabi? Wahabi itu kan sebenarnya ejekan bagi Muhammad bin abdul Wahhab, sehingga dalam tulisan ini kami tidak akan menggunakan wahabi, namun salafi agar lebih adil. Memang pertentangan antara NU dan salafi itu sangatlah keras dikarenakan berbagai faktor. Walaupun baik NU dan salafi ini ada kesamaan, yakni sama-sama kuat dalam memegang tradisi. Hanya kalau salafi, mereka sangat kuat dalam memegang tradisi-tradisi nabi, sahabat, tabi’in dan tabiut tabi’in. Sedangkan NU mereka tidak mau langsung mengambil dari nabi, namun mereka menyerahkan kepada otoritas yang berhak yakni para ulama madzhab. Lalu perbedaan salafi dengan NU yang lain adalah bahwa salafi itu non akomodatif dan kurang bisa menerima tradisi atau kebudayaan lokal non-arab. Sedangkan NU cukup akomodatif dan dapat berasimilasi dengan budaya lokal. 
 
Selain dari faktor perbedaan corak pemahaman tersebut, ada lagi yang membuat kebencian NU semakin sengit dengan salafi, yakni peristiwa penghancuran situs-situs bersejarah oleh banu saud yang beraliansi dengan Muhammad bin Abdul Wahhab. Tujuan penghancuran situs-situs bersejarah oleh salafi dikarenakan memang banyak masyarakat yang ngalap berkah, sehingga salafi memang merasa perlu menghancurkan agar masyarakat terbebas dari kemusyrikan. Dalam kehidupan sosial, NU pun sering dibid’ah-bid’ahkan oleh salafi. 
 
Begitulah sekelumit analisis kami kenapa NU ini benar-benar benci dan mempunyai dendam kesumat dengan salafi. Pertanyaan selanjutnya apakah Muhammadiyah itu wahabi? Kalau kita lihat pada poin dua dimana kyai Dahlan adalah seorang yang eklektik, maka Muhammadiyah bisa mengambil kebenaran dari manapun, termasuk dari yang oleh NU disebut wahabi. Dalam Muhammadiyah ini ada dua dimensi tajdid, yakni purifikasi dan dinamisasi. Purifikasi adalah pemurnian dalam akidah dan ibadah, sedangkan dinamisasi adalah pengembangan dalam umuuru dunyaa. Kebetulan salafi ini pun mempunyai prinsip yang sama dalam purifikasi, maka dalam segi ini Muhammadiyah ada kesamaan dengan salafi. 
 
Adanya kesamaan Muhammadiyah dengan salafi dalam hal purifikasi ini membuat warga NU gerah, dan puncaknya ya menuduh Muhammadiyah itu wahabi. Kalau sudah masuk ke perdebatan ini rasanya akan sulit menemukan titik temu, karena memang ada perbedaan perspektif yang mendasar antara salafi dengan NU. Yang jelas walaupun dalam hal akidah dan ibadah kami cenderung (bukan sama persis) dengan salafi, namun pada kenyataanya kami pun banyak berbeda. Misalnya dalam penentuan awal Ramadhan dan hari raya. Muhammadiyah malah dibilang ahlul bid’ah sama salafi karena menggunakan hisab. Dan dalam masalah ini, justru salafi dan NU kompak menggunakan rukyat. Lalu dalam hal lain misalnya musik dan jilbab, kalau Muhammadiyah tidak mengharamkan musik asal tidak menjurus ke maksiat. Salafi mengharamkan kecuali untuk hal-hal tertentu. Jilbab pun perempuan Muhammadiyah standar saja, walaupun kami tidak membenarkan kalau ada perempuan pakai jilbab namun ketat pakaiannya. Sedangkan perempuan salafi jilbabnya sangat panjang bahkan pakai cadar.
 
Memang susah jadi Muhammadiyah itu, sama NU dibilang wahabi, sama liberal dibilang masih konservatif, sama salafi masih dibilang kurang Islami. Namun inilah Muhammadiyah dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Apakah memang sudah takdir Muhammadiyah untuk selalu disalahkan? Ya tidak masalah, karena semua gerakan islam masing – masing punya keunggulan sekaligus kelemahan maka yang penting mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan bersinergi sebagai bagian dari mata rantai perjuangan umat islam. (McD)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*